Tips dari Ahli untuk Mengatasi Jerawat Hormonal

Tips dari Ahli untuk Mengatasi Jerawat Hormonal

Posted on


Jerawat itu membosankan, tetapi jerawat hormonal menduduki puncak daftar jerawat yang putus asa. Dari hormon tiroid hingga PCOS hingga siklus menstruasi, ada daftar panjang alasan yang menyebabkan jerawat dan jerawat hormonal. Simak ulasan dan pilihan perawatannya di sini, ladies!

Apa itu jerawat hormonal?

Kiat ahli untuk mengalahkan jerawat hormonal
Foto: Daftar

Jerawat hormonal adalah jerawat yang terjadi karena fluktuasi hormonal. Biasanya, jerawat hormonal akan menyerang wajah Anda di masa dewasa. Fluktuasi hormon bertanggung jawab atas efek negatif pada kulit – kelebihan atau kekurangan produksi hormon menyebabkan perubahan ini.

Jerawat hormonal biasanya berkembang di sekitar dagu dan rahang, yang menyakitkan dan dapat meninggalkan bekas luka permanen. Jerawat hormonal juga dapat menyebabkan bentuk lain dari jerawat seperti pertumbuhan rambut di sekitar dagu, penipisan rambut, bintik-bintik botak, penambahan berat badan, ketiak gelap dan selangkangan.

Dermatologis menyarankan bahwa penting untuk menilai profil hormonal untuk mengidentifikasi defisit dalam tubuh. Menurut dokter Mikki, dokter kulit dan ahli kecantikan di Bodycraft Skin Clinic, penyebab jerawat hormonal adalah:

1. Sekresi hormon

Dimulai dengan pubertas, kelenjar sebaceous mulai bekerja lembur. Kelenjar ini dipengaruhi oleh testosteron dan selama masa pubertas terjadi peningkatan produksi yang menyebabkan kulit lebih berminyak, produksi sebum yang berlebihan dan pori-pori tersumbat yang menyebabkan jerawat. Seringkali efek ini dapat bertahan hingga dewasa.

2. Siklus menstruasi

Karena ketidakseimbangan rasio antara kadar progesteron dan estrogen, jerawat hormonal juga bisa muncul saat ini.

3. PCOS (sindrom ovarium polikistik)

Kiat ahli untuk mengalahkan jerawat hormonal
Foto: berita-medis

Kondisi PCOS juga merupakan alasan lain untuk ruam.

Baca Juga: 11 Gejala Kanker Ovarium Yang Bisa Anda Abaikan

4. Menopause

Estrogen dikaitkan dengan hidrasi, elastisitas dan ketebalan kulit. Selama menopause, kadar estrogen turun, dan kulit kering, sintesis kolagen menurun, dan kulit lebih tipis dilaporkan terjadi pada orang tua.

5. Hormon Tiroid

Terlalu banyak hormon ini dalam sistem endokrin dapat menyebabkan kulit tampak merah, lembap, dan hangat. Terlalu sedikit ini dapat menyebabkan penurunan tingkat hidrasi karena penghalang lipid yang dikompromikan.

Jadi bagaimana cara mengobati jerawat hormonal dan berjerawat? Berikut saran dokter kulit Swati Mutha.

Tidur

Kiat ahli untuk mengalahkan jerawat hormonal
Foto: garis kesehatan

Semua ahli kulit setuju bahwa rutinitas tidur yang baik sekitar 8-9 jam sehari harus diikuti.

Perubahan gaya hidup

Kebiasaan buruk seperti merokok dan minum-minuman keras harus dikurangi atau bahkan dihentikan.

Perubahan pola makan

Diet sehat dan asupan gula terbatas dapat membantu mengobati jerawat hormonal.

olahraga

Program olahraga secara teratur sangat dianjurkan untuk mendukung gaya hidup sehat.

Baca Juga: Perhatikan Hal-Hal Ini Untuk Menjaga Keseimbangan Hormon

Menekankan

“Jerawat sangat dipengaruhi oleh stres, terutama di daerah perkotaan di mana orang selalu terburu-buru dan mengabaikan kesehatannya. Stres dapat dikelola dengan pola makan yang sehat, tidur yang cukup, olahraga dan relaksasi,” kata dr Swati Mutha.

Perawatan kulit

Ada banyak lotion dan gel penyembuhan kulit yang mengandung retinol, klindamisin dan bahan lain yang bisa digunakan. Ada juga banyak perawatan yang tersedia untuk orang dewasa, seperti obat oral, tusuk jarum kulit, laser, dan PRP.

Nah, ini dia ulasan jerawat hormonal langsung dari ahlinya ya ladies. Semoga informasi di atas dapat membantu Anda mengatasi jerawat hormonal Anda, ya. Roh!

Sumber: hindustantimes.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.